Serupa tapi tak Sama

Open email ..

baca email dari milist ..

nemu banyak warga baru ..

open punya mbak Ratna

*Dzingggg* kaget bercampur senang dan sedikit lucu

alamakkkk ini kenapa theme sama judul It’s My Life nya sama yah ……

*kucek kucek mata lagi* beneran loh persis *speechless*

*cek lagi* untung isinya nggak sama 😀 hehehehehe

Senang ada kembarannya ….

Advertisements

Mancing di Kertalangu

Mancing …. Yup idenya udah ada sejak dua minggu lalu. tetapi tidak bisa dijalankan karena dua minggu lalu hujan mengguyur denpasar dan saya juga baru sembuh dari sakit 🙂

Kemudian, ide muncul lagi dari Bang Anton (dedengkotnya BBC) yg lewat milist ngajakin mancing, ” ….sambil kopdar” begitulah kata bapak satu ini yang lagi addicted sama yang namanya kopdar hehehehehe peace ya pak de 😛 ya sudah karena emang kepengen di confirm saja buat ikutan dan janji ketemu di Kertalangu Cultural Village di daerah Kesiman sana, Minggu 30 Maret.

Kenyataannya, minggu pagi dari jam 5.30 am (kalo nggak salah) hujan turun rintik rintik, kulihat lewat jendela mendung tebal menyelimuti, ditunggu sampai jam 6.30 pagi masih belum ada tanda tanda hujan akan segera berhenti. Matahari pun tidak ada menampakan cahayanya sedikit pun. Teleponku pun berdering, ternyata dari Kakakku. Kemarinnya saya berjanji mengajak kedua ponakan saya untuk ikutan ke Kertalangu. dan karena jam 6.30 saya belum jemput, Ibunya pun lelepon saya.

K : “Jadi katanya mancing …”

A : “Ya .. nunggu hujan reda yah, kalo masih kek gini ya dibatalin dech”

K : “OK … soale ini ponakanmu udah nggak sabaran, mereka nungguin dari tadi” (FYI, ponakanku ini selalu excited kalo udah diajak kemana mana, apalagi kalo yang ngajakin itu bibi-nya yang paling maniessssssssss *uhuk uhuk uhuk – batuk beneran nech*)

Akhirnya, saya pun diem dirumah, keluar bentar beli makanan kemudian nongkrongin TiPi dan menghabiskan waktu dengan menonton VCD yang disewa di Zeenemax beberapa hari lalu. Selang beberapa jam telpon berdering kembali. Masih dari kakakku, kali ini kasi info kalo kedua ponakanku ini mau maen ke kosan. Karena jarak rumah kakakku dengan kosan-ku tidak begitu jauh, jadi nggak selang 10 menit mereka udah muncul di depanku. Sambil ketawa cekikan, malu malu masuk rumah 😀 Dianter sama Bapaknya naek sepeda motor. Waktu itu hujan sudah mulai reda. Tapi nggak lama gerimis mengundang pun datang lagi *sebel dech*

Finally jam 3 sore lewat banyak, hujan benar benar berhenti, sekalipun si mendung masih tipis tipis menyelimuti birunya langit. Merasa aman dengan cuaca, kami pun berangkat. Naik sepeda motor dengan 2 bocah yang gembul gembul. Untungnya ada ponakanku (lagi) bertandang ke kosan. akhirnya kubajak saja dia untuk ikut nyatroni itu tempat mancing 😀

Berangkat jam 3.15 pm dari kosan menuju kertalangu. Mampir di KFC bentar (karena si bocah belum maem) trus lanjutin lagi perjalanan. 10 menit kemudian sampailah kita di Kertalangu. Parkir, nanya tempat mancing dimana, selanjutnya menuju TKP (baca: tempat mancing) 🙂

Pilih 3 pancing, buat Adek, buat Dede (bocah), buat papang (bocah) dan aku. Ponakanku yang satu lagi jadi penggembira. Dikasi umpan trus cari tempat yg strategis trus langsung beraksi. Langit masih sedikit mendung. Jadi ambil tempat disebelah timur kolam, pikirku aman ternyata selang 5 menit langit cerah, kamipun silau karena sinar matahari. Kailpun diangkat kita pindah tempat di sebelah utara kolam.

Jujur, karena ini pertama kali memancing jadi rada rada bego. Masang umpan dipasangin sama Bapak -bapak yg siap dengan sigap membantu kalo ada masalah. Lempar kail dibantuin sama Bapak itu juga untuk kali pertama, selanjutnya dibantu Adek, setelahnya *heleh bahasanya noq noq* sendiri. Yup .. saya bisa sendiri melempar kail, ternyata ada tekniknya tak kirain main lempar aja 😀

Ikan pertama hasil pancingannya Dede, lumayan gede dan kamipun tertawa. Ikan kedua, hasil pancinganku bersama papang, kemudian Dede lagi. dapat 3 Ikan sudah lumayan buatku, karena ada bapak yang sedari tadi (lebih awal dari kami) belum dapat satu ikan pun, apa hasil pancingannya dilepas lagi kami pun kurang mengerti 😀

30 menit disana, ponakanku yang satu lagi (yg aku bajak buat ikutan) pamit pulang karena ada acara. Akhirnya kami pun berempat haha hihi disana. Ngetawain ikan ikan yang pada lompat lompat, ngetawain umpan kami yang dimakan habis sama tu ikan tanpa permisi, antusias melihat bapak bapak yang dapet ikan dengan mudahnya 🙂

Sejam kemudian, si Papang mulai kelihatan letih. Akhirnya kutawarkan untuk tidur di pangkuanku. Dan diapun setuju. Sambil menunggu umpan diembat ikan, akupun meninabobokan Papang. ditemani angin sepoi sepoi akhirnya Papang pun tertidur, dan perjuanganku memancing pun tetap dilanjutkan.

Dede dapat ikan lagi, begitpun aku. cuma si Adek nech, yang umpannya sedari tadi dimakan terus, tapi kailnya nggak nyangkut nyangkut di mulut ikannya 😀 setelah tukar pancing barulah mulai dia mendapatkan hasilnya. Senangnya akhirnya semua mendapatkan ikan 🙂

Waktu menunjukkan pukul 5.30 sore, sudah waktunya kita untuk pulang, takut keburu gelap. Kami pun membereskan pancing dan ikan yang kami dapat . Ditimbang ternyata dapat 3 Kg Ikan segar. Total biaya 120rebu. Harga Ikan perkilonya 30rebu. Sewa pancingnya 10rebu per pancing sudah termasuk umpannya.

Oh iya, selain tempat mancing, Kertalangu ini ada juga tempat untuk Jogging, Jalan -Jalan Santai menikmati persawahan dan pertamanan, duduk duduk di Gazebo dekat kolam pancing, dan sepanjang pantauan saya semuanya gratissssssss .. cuma kalo makan di warung sana atau di restorannya mbayar rek 😀
Begitulah mancing kesenangan di Minggu sore yang sedikit mendung 😉 Semuanya senang, semuanya gembira. Yang dirumah pun kecipratan. Ikan 3 kilo dibawa pulang, dibersihkan kemudian di bakar. Ditemani tempe bakar dan sambal plecing yang lumayan pedas hhhhhmmmmm lekker 😀

Terima kasih Tuhan, sudah memberikan satu kebahagian lagi 🙂 Terima kasih Bli dek Pram ma Mbok Wid udah nyiapin peralatan bakar bakar dan bumbu nya, makasi Dede ma Papang you make my day :D, last but not least makaci ya adek atas waktu luang yang selalu ada 🙂

Next time mancing lagi yukkkkkkkk ……