Pagi ini begitu Indah

Habis diguyur hujan yang lumayan deras semalam membuat udara pagi ini terasa sedikit sejuk. Langitpun cerah dan matahari pun tersenyum gembira *mulai berimajinasi* 😀

Bangun subuh, masih dengan setengah nyawa berusaha sadar dengan keadaan yang ruamenya minta ampun, padahal yang bangun dari mimpinya itu cuma 3 orang hihihihihi … adikku, aku dan emakku 😀

Emak sibuk didapur berperang dengan wajan, sendok,pisau, piring dan cumi, adikku hngg ni anak ngapain yah . Oh iya dia juga ikut berperang dengan sayur dan jamur, dan aku … berperang melawan rasa ngantuk dan bangunin para ksatria yang lagi males malesan 😛

Waktu menunjukkan pukul 7 pagi, time for BREAKFAST 😀

Didapur udah siap sajian khas istimewa, ada mie sayur, trus jamur + apa itu yah labu china ??? ditumis, sama cumi bumbu siram arak (keknya arak china) rasanya asem asem gemana tapi enak … dan semuanya itu emak yang masakkkkk *peyuk peyuk emak* 😀

Dan selanjutnya saatnya berbenah diri, mandi, nyuci, nyikat kamar mandi, bersihin bak eitss stop itu bebersih rumah non namanya .. hayo balek lagi eh iya .. maksudnya bebersih diri dan bersiap berangkat ke tempat kerja, tidak lupa sebelum berangkat berdoa dan bersyukur untuk indahnya pagi ini.

*love my family* muach muach muach :*

Si Pahit Lidah tak kunjung hilang

ehm .. ehm .. lama nggak nulis disini jadi berasa kaku. Setelah sekian lama malas menggila akhirnya sore ini mulai ada sedikit harapan dan niat untuk berusaha menulis kembali di b(e)log ini lagi 😀

Baiklah … ceritanya begini … saya sedang mengandung 😛

Bulan ini, usia kandungan saya memasuki usia 12 minggu. Dari awal kehamilan semua berjalan normal, tidak ada pusing atau pening ketika bangun tidur, tidak mual ketika minum susu, nafsu makan yang boleh bilang oke punya dan tentu saja masih tetap bisa beraktifitas seperti biasanya 😀

Namun, beberapa minggu ini batu batu mungil mulai bermunculan (baca: kendala). Ngantuk yang super hebat di sore hari, punggung terasa sakit, lelah yang nggak ketulungan dan yang paling menyebalkan adalah rasa pahit di lidah yang sangat menunjang sekali untuk mual.

Entah darimana datangnya si pahit lidah ini, sungguh benar benar tidak enak rasanya. Berasa seperti orang yang sedang sakit atau baru sembuh dari sakit. Air putih pun rasanya pahit. Syukurnya, sekalipun si lidah pahit terus menemani, nafsu makan saya tetap lancar jaya ….. hanya saja beberapa menit berselang (selesai makan) lidah pahit ini kembali merajalela 😦

Beberapa cara sudah saya lakukan untuk menghilangkan rasa pahit di lidah ini, ngemut permen, nyemil buah, minum air putih, minum sari buah …. tapi tetep aja ndak berhasil.

Ada yang tau caranya menghilangkan rasa pahit lidah ini ? Moms maybe ?? or Doctor ???? or anyone pleaseee ??!!!!

*mumet tiap sore ngerasain pahit lidah yang semakin menjadi* 😀