Mancing di Kertalangu

Mancing …. Yup idenya udah ada sejak dua minggu lalu. tetapi tidak bisa dijalankan karena dua minggu lalu hujan mengguyur denpasar dan saya juga baru sembuh dari sakit πŸ™‚

Kemudian, ide muncul lagi dari Bang Anton (dedengkotnya BBC) yg lewat milist ngajakin mancing, ” ….sambil kopdar” begitulah kata bapak satu ini yang lagi addicted sama yang namanya kopdar hehehehehe peace ya pak de πŸ˜› ya sudah karena emang kepengen di confirm saja buat ikutan dan janji ketemu di Kertalangu Cultural Village di daerah Kesiman sana, Minggu 30 Maret.

Kenyataannya, minggu pagi dari jam 5.30 am (kalo nggak salah) hujan turun rintik rintik, kulihat lewat jendela mendung tebal menyelimuti, ditunggu sampai jam 6.30 pagi masih belum ada tanda tanda hujan akan segera berhenti. Matahari pun tidak ada menampakan cahayanya sedikit pun. Teleponku pun berdering, ternyata dari Kakakku. Kemarinnya saya berjanji mengajak kedua ponakan saya untuk ikutan ke Kertalangu. dan karena jam 6.30 saya belum jemput, Ibunya pun lelepon saya.

K : “Jadi katanya mancing …”

A : “Ya .. nunggu hujan reda yah, kalo masih kek gini ya dibatalin dech”

K : “OK … soale ini ponakanmu udah nggak sabaran, mereka nungguin dari tadi” (FYI, ponakanku ini selalu excited kalo udah diajak kemana mana, apalagi kalo yang ngajakin itu bibi-nya yang paling maniessssssssss *uhuk uhuk uhuk – batuk beneran nech*)

Akhirnya, saya pun diem dirumah, keluar bentar beli makanan kemudian nongkrongin TiPi dan menghabiskan waktu dengan menonton VCD yang disewa di Zeenemax beberapa hari lalu. Selang beberapa jam telpon berdering kembali. Masih dari kakakku, kali ini kasi info kalo kedua ponakanku ini mau maen ke kosan. Karena jarak rumah kakakku dengan kosan-ku tidak begitu jauh, jadi nggak selang 10 menit mereka udah muncul di depanku. Sambil ketawa cekikan, malu malu masuk rumah πŸ˜€ Dianter sama Bapaknya naek sepeda motor. Waktu itu hujan sudah mulai reda. Tapi nggak lama gerimis mengundang pun datang lagi *sebel dech*

Finally jam 3 sore lewat banyak, hujan benar benar berhenti, sekalipun si mendung masih tipis tipis menyelimuti birunya langit. Merasa aman dengan cuaca, kami pun berangkat. Naik sepeda motor dengan 2 bocah yang gembul gembul. Untungnya ada ponakanku (lagi) bertandang ke kosan. akhirnya kubajak saja dia untuk ikut nyatroni itu tempat mancing πŸ˜€

Berangkat jam 3.15 pm dari kosan menuju kertalangu. Mampir di KFC bentar (karena si bocah belum maem) trus lanjutin lagi perjalanan. 10 menit kemudian sampailah kita di Kertalangu. Parkir, nanya tempat mancing dimana, selanjutnya menuju TKP (baca: tempat mancing) πŸ™‚

Pilih 3 pancing, buat Adek, buat Dede (bocah), buat papang (bocah) dan aku. Ponakanku yang satu lagi jadi penggembira. Dikasi umpan trus cari tempat yg strategis trus langsung beraksi. Langit masih sedikit mendung. Jadi ambil tempat disebelah timur kolam, pikirku aman ternyata selang 5 menit langit cerah, kamipun silau karena sinar matahari. Kailpun diangkat kita pindah tempat di sebelah utara kolam.

Jujur, karena ini pertama kali memancing jadi rada rada bego. Masang umpan dipasangin sama Bapak -bapak yg siap dengan sigap membantu kalo ada masalah. Lempar kail dibantuin sama Bapak itu juga untuk kali pertama, selanjutnya dibantu Adek, setelahnya *heleh bahasanya noq noq* sendiri. Yup .. saya bisa sendiri melempar kail, ternyata ada tekniknya tak kirain main lempar aja πŸ˜€

Ikan pertama hasil pancingannya Dede, lumayan gede dan kamipun tertawa. Ikan kedua, hasil pancinganku bersama papang, kemudian Dede lagi. dapat 3 Ikan sudah lumayan buatku, karena ada bapak yang sedari tadi (lebih awal dari kami) belum dapat satu ikan pun, apa hasil pancingannya dilepas lagi kami pun kurang mengerti πŸ˜€

30 menit disana, ponakanku yang satu lagi (yg aku bajak buat ikutan) pamit pulang karena ada acara. Akhirnya kami pun berempat haha hihi disana. Ngetawain ikan ikan yang pada lompat lompat, ngetawain umpan kami yang dimakan habis sama tu ikan tanpa permisi, antusias melihat bapak bapak yang dapet ikan dengan mudahnya πŸ™‚

Sejam kemudian, si Papang mulai kelihatan letih. Akhirnya kutawarkan untuk tidur di pangkuanku. Dan diapun setuju. Sambil menunggu umpan diembat ikan, akupun meninabobokan Papang. ditemani angin sepoi sepoi akhirnya Papang pun tertidur, dan perjuanganku memancing pun tetap dilanjutkan.

Dede dapat ikan lagi, begitpun aku. cuma si Adek nech, yang umpannya sedari tadi dimakan terus, tapi kailnya nggak nyangkut nyangkut di mulut ikannya πŸ˜€ setelah tukar pancing barulah mulai dia mendapatkan hasilnya. Senangnya akhirnya semua mendapatkan ikan πŸ™‚

Waktu menunjukkan pukul 5.30 sore, sudah waktunya kita untuk pulang, takut keburu gelap. Kami pun membereskan pancing dan ikan yang kami dapat . Ditimbang ternyata dapat 3 Kg Ikan segar. Total biaya 120rebu. Harga Ikan perkilonya 30rebu. Sewa pancingnya 10rebu per pancing sudah termasuk umpannya.

Oh iya, selain tempat mancing, Kertalangu ini ada juga tempat untuk Jogging, Jalan -Jalan Santai menikmati persawahan dan pertamanan, duduk duduk di Gazebo dekat kolam pancing, dan sepanjang pantauan saya semuanya gratissssssss .. cuma kalo makan di warung sana atau di restorannya mbayar rek πŸ˜€
Begitulah mancing kesenangan di Minggu sore yang sedikit mendung πŸ˜‰ Semuanya senang, semuanya gembira. Yang dirumah pun kecipratan. Ikan 3 kilo dibawa pulang, dibersihkan kemudian di bakar. Ditemani tempe bakar dan sambal plecing yang lumayan pedas hhhhhmmmmm lekker πŸ˜€

Terima kasih Tuhan, sudah memberikan satu kebahagian lagi πŸ™‚ Terima kasih Bli dek Pram ma Mbok Wid udah nyiapin peralatan bakar bakar dan bumbu nya, makasi Dede ma Papang you make my day :D, last but not least makaci ya adek atas waktu luang yang selalu ada πŸ™‚

Next time mancing lagi yukkkkkkkk ……

Lucky Person

Bulan Maret ini sepertinya banyak orang yang sedang berbahagia (melangsungkan pernikahan). Kalo dihitung (masih cukup dengan jari jari tangan) saya dapat 5 undangan, dan rata rata tanggal yang tertera di invitation-nya *heleh* 26 Mar or 27 Mar. Mungkin hari hari yang dipilih itu memang Dewasa Ayu untuk melangsungkan pernikahan.

Ini kali kedua saya menghadiri pesta pernikahan teman lama. Seperti biasa, berangkat jam 6.30pm, (masih) dengan seragam kantor kembang kembang warna hijau, melewati by pass menuju bumi Ubud yang hijau, sejuk, dan penuh dengan seni dan budayanya, bersama adek dengan sepeda motor kesayangan. Kecepatan laju sepeda motor waktu itu bener bener diluar biasanya. Alasannya, pertama ngetes rantai yg udah diperbaiki setelah mbahlelo kemarinnya, dan yang kedua buru buru biar nggak kehujanan di jalan πŸ˜€

Melewati desa Batubulan-Singapadu-Negari-Lod Tonduh-Monkey Forest dan kita pun tiba di Ubud. Menyusuri jalan yang berpaving, celinguk kiri celinguk kanan *maklum, tumben menikmati Ubud di Malam hari, jadi endesois begini dah* Ternyata banyak juga wisatawan asing yang berkeliaran on foot dikawasan ini. trus sampailah kita di Puri Ubud, belok kiri, ketemu Ary’s Tour & Travel, trus Ary’s Boutique trus lokasi resepsinya dech πŸ˜€ (kali ini tanpa apes, tanpa nyasar dan tanpa membawa peta hahahaha *bangga dikit*) πŸ˜›

Saya sangat excited untuk datang ke resepsi ini. Secara ini undangan datang dari teman yang berstatus sosial berkelas. Makanya, saya jadi penasaran banget. Bener bener pengen tau kek apa rasanya resepsi di sebuah Puri, di Ubud pula πŸ˜€ *ndesone, katrok katrok* πŸ˜›

Lanjuttttt ……. setelah dapat parkir, kemudian kita menuju sebuah rumah yang di depan pintu gerbang khas Bali-nya sudah dipenuhi dengan ucapan selamat dari penggede dan (mungkin) dari beberapa instansi, hotel dan sebagainya. Awalnya agak ragu juga untuk masuk ke dalam, dan rada rada parno, soale begitu melihat para undangan, dzengggg .. mereka datang dengan menggunakan pakaian adat Bali dari yang model biasa sampe yang modern dengan embel embel dan pernak pernik menarik lainnya. Bahkan ada Bule juga yang datang menggunakan pakaian yang sama. Sedangkan saya pake seragam opis dibalut sweater abu abu kesayangan. Rada grogi and nggak pede juga sih, tapi begitu diyakinkan untuk menjadi cuek ya sutralah saya pede lagi, bodo amat mau pake baju apa yang penting rapi, lagian yang penting disini kan DOA RESTU-nya bukan pakaiannya ya nggak ya nggak *penyemangat diri* πŸ˜€

Kemudian, setelah masuk pintu gerbang udah ada pagar ayu yang rapi jali dibalut kebaya merah, dan terlihat segar dengan riasan di wajahnya, menyambut dengan senyuman. Isi buku tamu, disodorin piring kecil lengkap dengan tissue dan souvenir blink blink-nya, trus kita ambil dech itu cake cake kecil, kacang, emping melinjo (keknya kacang ma emping ini always dan selalu ada di setiap acara dech) dan soft drink.

Disebelah meja penerima tamu ini, ada 3 deret kursi, kirain duduknya disitu, ternyata tidak. Kita masuk lagi ke pintu gerbang style Bali, dan barulah kulihat kedua mempelai dengan senyum simpul dan binar wajah yang gembira menyambut kami. Duduk bentar menikmati snacknya, barulah kita menuju tempat makan. Menunya lumayan banyak bo’…… ada beberapa stand yang disediakan, yg aku tau cuma 2 stand bakso ma stand dessertnya. trus main coursenya ada di meja tersendiri. Setelah cukup ambil makanan kita pun mencari tempat duduk kembali, tak selang berapa lama ada petugas catering yang membawakan Mineral water & Desserntnya. Ada puding, Es puter, Buah dan tusuk gigi πŸ˜€ nggak berselang lama kemudian, kita pun pamitan dan mengucapakan selamat kepada mempelai (biasa dah ne Tek Uyeng) πŸ˜›

Buatku kalo soal resepsi dimana mana yah sama saja, intinya MAKAN. Cuma kalo dilihat dari pengantin kali ini mereka bener bener orang orang yang beruntung.

1. Fisik – keduanya Jegeg & Bagus

2. Status Sosial – keduanya dari golongan ber-kasta

3. Material – boleh dibilang keduanya bergelimang harta πŸ˜€

4. Keturunan – kalo yang ini sudah jelas orang orang tau mereka keturunan raja (entah raja yang mana yang pasti ada silsihan keturunan rajanya – biasnaya Puri Puri kan seperti itu)
hmmmm apa lagi yah … lupa akyu:D
Karena sudah lupa, yo wes tak tutup ceritaku ampe sini. Selamat buat mempelai berdua semoga sealu diberikan kebahagiaan dan cepat diberi keturunan *amien*

Kondangan, apes, nyasar … tapi legaaaaa :D

Kemarin dapat undangan Pawiwahan dari seorang teman lama, lokasinya di Banjar Ambengan, Desa Ayunan, Abiansemal, Mengwi-Badung.

Berangkat dari opis jam 6 sore, singgah bentar di opis akang, kemudian barulah kita berangkat menuju lokasi. Melewati Gatsu Barat, mampir bentar isi angin ban motor, kemudian melewati sempidi, mambal dan seterusnya mengikuti peta.

APESnya : Rantai motor lepas 2 kali.

Pertama di daerah Mambal, persis di depan Pasar Kerta Sari apa Merta Sari yah *lupa :D*, mana disitu rada rada gelap trus agak sepi gitu, ada cuma warung jualan nasi, bengkel kagak ada sama sekali.

Kedua di daerah sobangan. Yang kedua ini bener bener bikin ngeri. Desanya sepiiiii banget. ada rumah penduduk, cuma tuh penduduk nggak ada yang berkeliaran. Lampu penerangan sedikit, bengkel pun tak tampak.

Tapi, syukurnya kedua kejadian ini bisa teratasi.

NYASARnya : Gara gara salah liat peta buta, bongol dan tidak bicara πŸ˜€

Sebenarnya berangkat ke lokasi ini berbekal pengalaman yang sudah jadul banget dan peta buta. Pengalaman dulu, kita lewat jalan yang ada Pohon beringin dekat Coca Cola mengwi. Sekarang kita coba lewat Mambal, lewat jalan biasa yg sering dilewati kalo mau ke Singaraja yang tembusannya sama di pohon beringin itu.

Tapi begitu liat Peta, koq jauh berbeda, maka diputuskan untuk bertanya kepada penduduk setempat *daripada tersesat hayoo* ternyata kita di jalan yg benar, tinggal melanjutkan dan mengikuti instruksi tambahan dari Ibu yang baik hati *makasi ya bu disela sela kesibukan memilih Cabai, masih meluangkan waktu buat kami*

Perjalanan di lanjutkan, setelah memasuki desa Ayunan sekarang mencari lagi Banjar Ambengan. Ketemu belokan, turunan, tanjakan akhirnya nemu pertigaan. Sesuai dengan peta, sebelum lokasi kita akan melihat Banjar, Setra, LPD baru setelahnya Lokasi. Nah dari pertigaan ini kita belok kanan, saya melihat Banjar yang dimaksudkan. Tetapi kenapa berbeda letaknya dengan di Peta yah *saya bergumam* (ini koq kek dongeng). Banjar yang harusnya letaknya di kanan jalan, ini dikiri jalan ….. oalahhhh ternyata saya membaca petanya terbalik. Selatan saya taruh di utara, Utara saya pasang di Selatan *begonya keliatan banget yah*

Akhirnya setelah bertanya sama Ibu (lagi) di sebuah warung, kita pun berhasil menemukan lokasi kondangannya.

LEGAnya :

(bener bener lega) akhirnya berhasil juga sampai ditempat tujuan. Mencicipi snack yang disediakan, meneguk sebotol frestea *isinya aja, botolnya dikembalikan*, dapet souvenir, encip encip hidangannya, ada menu BABI dan menu AYAM, ada Lindung(Belut) goreng keringnya juga, bertemu teman teman lama lainnya, haha hihi rame rame, ngobrol ngalur ngidul, dan yang bikin sangat lega bisa bertemu sama mempelainya dan berdoa untuk kebahagiaan mereka berdua πŸ™‚

at the End :

Waktu menunjukkan pukul 9 malam, waktunya kami pulang. Mengingat, pertama mendung, kita naek sepeda motor, udah malam dan dingin, dan aku baru sembuh dari sakit. Kedua, (scroll to the top) Yup … rantai motor yg mbahlelo, kalo lepas lagi sih masih bisa dipasang, kalo putus mampuslah kita, NO Bengkel NO-rong *whuaaaaa nggak kebayang dech kalo ampe kek gitu*. Jadi kita buru buru pamitan sama mempelai. Nggak lupa juga bye bye bye bye sama temen lama lainnya ………….

(on the way to home) saya bersyukur sekali, semua berjalan dengan lancar. Terima kasih kepada Tuhan, yang selalu melindungi dan memperlancarkan segalanya. Terima kasih adek, walaupun salah baca peta, masih tetep memberi senyum terbaikmu πŸ™‚

Rumah Makan M-Sri

Kali ini mau cerita soal wisata kuliner yang sudah lewat. sebulan sebelum kesini, saya dan temans mencoba masakan di Rumah Makan yang baru buka dikawasan Renon.

Namanya Rumah Makan M-Sri, baru buka sebulan yang lalu kalo nggak salah ingat πŸ˜€ Lokasinya di Jl. Moh. Yamin, Renon, depan ATM BCA Renon (gampang banget koq nyarinya).

Rumah Makan ini tempatnya lumayan luas, dengan gaya arsitektur yang modern minimalis (ini sok tehe soal arsitek) membuat aku dan temans merasa nyaman berada di dalamnya. Parkirannya juga cukup luas dan tidak ada parkiran yang disembunyikan hehehehehe :p trus disamping2 resotnya itu ada kotak2 kaca sebagai tempat penampungan ikan, udang dan kepiting πŸ˜€

MENU

Menu yang disajikan special menu bakar bakaran, selain itu ada yang goreng gorengan juga. Jadi jangan kawatir kalo kalo anda bukan penikmat hidangan bakar bakaran πŸ˜€ Eh mereka juga menyediakan masakan khas lombok.

Ikan hidup hidup alias masih fresh from the water yang mereka sediakan itu diantaranya Gurami, Kakap, Krapu (di list menunya di tulis Grafu, tau dech maksudnya Krapu atau ikan lain jenis). Harganya kira kira 25.000 – 35.000 per ekornya tergantung dari jenis ikan. Kepiting, cumi, udang ada juga loh, fresh from the water juga. Selain itu, rumah makan ini juga menyediakan menu ayam.

TASTE

Soal rasa, makanan disini boleh diadu dech rasanya. Gurami gorengnya so crispy, disajikan dengan sangat cantik. Gurami bakarnya apalagi, rasanya mantabhhhhh …… bumbunya bener bener meresap dan sambalnya enak. Tahu dan Tempenya standard, tapiiii bumbu colek tahu tempenya itu yang ruarrrrrr biasa, kek bumbu rujak gula. Pokoknya enyak enyak enyak. Plecing Kangkungnya juga pedas pedas gemana gituuuuuu. Eh iya plecingnya disana ada dua versi, versi Lombok dan Bali. waktu itu kita nyobain yang versi Bali. Kalo soal minuman sama lah dengan rumah makan lainnya ada golongan Ice, Hot, Juice dan Soft Drink.

Ahhhh jadi laper …..

Ups … pantesan aja laper, udah waktunya makan siang ternyata. Yo wes demikian info kuliner kali ini, kalo anda berminat silahkan meluncur langsung ke lokasi. Kalo cuma mau nanya nanya doang silahkan hubungi 0361-224192 … selamat berkuliner ria πŸ˜€

PS : Sorry no skrinsut, secara kameranya kagak ikut kulineran πŸ˜›

Fogging = Kurang Efektif

Trend yang sering terjadi begitu penyakit Demam Berdarah menyebar kemana mana dan menyebabkan kematian adalah Fogging (penyemprotan). Yup, setelah hal yang terburuk menimpa, barulah beramai ramai dan secara rutin fogging dilakukan diberbagai tempat.

Seperti yang saya alami hari Jumat pagi, tiba tiba saja suara mesin fogging menderu deru kek gergaji mesin *kayakanya beda dech* mendekati areal rumah. Kirain nggak masuk gang rumah eh ternyata tanpa permisi dan basa basi tuh petugas maen semprot aja, padahal waktu menunjukkan pukul 6.00 am, dan nih mata baru aja bisa merem karena batuk yang bikin gatel tenggorokan mulai bisa diatasi. *ughhhh sebel*

Yah akhirnya saya bangun juga, karena asap sudah mulai memenuhi ruangan di dalam rumah dan saya sudah tidak bisa melihat dengan jelas. Dengan wajah ditutupi pake selimut, saya berlari mencari tempat aman. Akhirnya selang 10 menit rumah aman dari teror Asap. Jujur saya nggak kuat sama bau asapnya dan suerrrrr batuk saya pun semakin menggila sesudahnya :(.

Tapiiiiii …. kenapa yah setelah Fogging, saya tidak melihat mayat mayat nyamuk bergelimpangan ??????

nyamuk-db.jpg

Apa pestisida yang digunakan kurang yahud OR para nyamuk udah pakai baju baja buat antipasi fogging ini ?! Padahal kalo hari hari biasa disemprot pake obat nyamuk semprot ada aja tuh Mayat Nyamuk yang bergelimpangan. Lah ini koq nggak onok sama sekali :(. Dan jujur lagi nech, setelah fogging di pagi harinya, malam harinya tetep aja tidur diiringi musik khas yang dimainkan oleh para nyamuk yang bertandang ke rumah :(. Kalo nyamuk biasa aja sih masih no problemo, kalo nyamuk Aedes Aegepty yang bawa penyakit Demam Berdarah juga berkeliaran kan bisa berabe. Kena DeBe, masuk ErEs, nginep 2 minggu, kena inpus, sedia pocari berkaleng kaleng wah wah wah bisa bankrut nech *cape’ dech*

Ternyata, Fogging tidak efektif untuk memberantas Nyamuk. Fogging yang dilakukan hanya mampu membunuh nyamuk dewasa aja, jadi kalo yang dewasa alias sudah waktunya untuk almarhum. Sedangkan, telur dan jentik nyamuk masih aman aman saja, karena fogging tidak dapat membunuhnya.

Maka daripada itu, kita jangan hanya mengandalkan fogging saja untuk menghindari DB, kita juga harus rajin membersihkan rumah dari kaleng-kaleng bekas atau apapun itu (yang bekas) yang bisa dijadikan sarang nyamuk. Selokan yang ada di dalam rumah dan di luar rumah juga harus rajin rajin dibersihkan. Kamar Mandi jangan dilupakan juga, ini bisa jadi sarang nyamuk yang empuk untuk memperbanyak komunitasnya :D.

Setiap hari kalo bisa, pakai obat nyamuk oles kek soffel atau Autan (ini bukan promosi hihihihi), bair terlindung dari kegatalan si nyamuk yang suka menggigit tanpa permisi.

Dapat sedikit info curian, selain melakukan 3M dan Fogging, juga bisa dilakukan Abatisasi, yang katanya bisa membasmi dari mulai telur sampai nyamuk dewasa. Kalo semua ini sudah dilaksanakan secara rutin yah minimal seminggu sekali dech, maka Demam Berdarah dapat dicegah dan diatasi.

Demikian sekilas Info, kita lanjutkan acara berikutnya hehehehehehe πŸ˜€

Rule & Regulation

Habis baca di Milist ternyata ada postingan mengenai Aturan Milis BBC, berikut kupi pastenya :
Aturan Mailing List (Milis) Bali Blogger Community (BBC)

1. Milis BBC adalah milis untuk anggota BBC, komunitas blogger Bali. Milis ini TERBUKA untuk setiap blogger yang orang Bali di mana pun, blogger yang sedang atau pernah tinggal di Bali, atau blogger yang punya hubungan emosional dengan Bali.
2. Tujuan milis ini adalah untuk MEMBANGUN KEAKRABAN sesama blogger Bali. Karena itu gaya bahasanya bisa apa saja selama dalam batas kewajaran umum dan tidak dimaksudkan untuk melecehkan pihak tertentu.
3. Tema utama milis ini memang tentang BALI dan BLOGGING, namun karena anggota BBC sangat beragam latar belakangnya, maka tidak ada pembatasan tema diskusi di milis ini. Meski demikian, mohon untuk memposting email yang relevan dengan milis ini. Common sense sajalah..
4. Diskusi bisa dilakukan dalam bentuk apa saja namun MOHON TIDAK memposting sesuatu dengan maksud merendahkan pihak lain secara pribadi.
5. DILARANG memposting atau memforward SPAM, HOAX, dan SAMPAH milis lainnya.
6. Jika mengutip atau memforward email, mohon sertakan SUMBER dengan jelas, termasuk link internet pada sumber asli jika ada.
7. Moderator BERHAK menghentikan diskusi yang sudah cenderung emosional dan tidak produktif. Keputusan ini BOLEH digugat dengan mengajukan keberatan ke email moderator.
8. Hendaknya MENGHAPUS bagian email yang dinilai ‘junk’ pada saat me-reply seperti footer iklan YahooGroups.
9. Setiap pelanggaran aturan milis ini dapat mengakibatkan ditolaknya email-email yang dikirimkan, diperingatinya anggota tersebut, dicabutnya (unsubscribe) dari keanggotaan milis, atau di-blok-nya alamat email anggota tersebut sehingga tidak bisa bergabung lagi di milis ini.

golden-rule.jpg

Terima kasih buat para moderator yang sudah semedi berminggu minggu untuk membuat aturan milis ini, semoga bermanfaat bagi semuanya, dan semoga dapat mengurangi persengitan diantara masing masing individu *halah*

Kanker Tidak Bisa ……

Menghalangi Cinta dan Kasih Sayang,

Mematahkan Semangat,

Membunuh Persahabatan,Β 

Mencuri Kenangan Indah,

Mengalahkan Keyakinan,

Menghancurkan Kedamaian Hati,

Menghalangi Harapan,

Menguasai Jiwa.

Hanya Untukmu

Ten 2 Five – Hanya Untukmu

inikah rasanya
bilaku sedang jatuh cinta
setiap hela nafasku
bahagia…mengenal hatimu
hadirkan indahnya dunia
kau bawa irama cinta di jiwa

semua yang ku mau
hanyalah dirimu
satu…
kaulah jawaban semua doa
semua yang kurasa
rindu dalam asa
di dekap cinta
hatiku untukmu
ooo..heyy…

haruskah diriku
bertanya pada bintang-bintang
pantaskahku mengharap cintanya
oo..ooo.ooo

semua yang ku mau
hanyalah dirimu
satu…
kaulah pelita
di dalam jiwa
semua yang kurasa
rindu dalam asa
di dekap cinta
hatiku untukmu

hanyalah untukmu

Kurasa biasa saja

Kemarin ultah adikku yang paling cilik, namanya Mput :D. Seperti biasa ritual Ultah pun dilaksanakan, dini hari jam 1 pagi dibangunin disiram air dicampur kopi, selai strawbery, disemprot pengharum ruangan, dikrimbat pake minyak kayu putih campur lemon pledge (gemana rambutnya tuh anak ya hihihihihi) dan ditutup dengan hair spa pake body lotion hehehehehe *sadis*, dan sore harinya dilanjutkan lagi dengan acara tiup lilin dan potong kue * kue tart dapet gratisan dari Boss Besar, makasci ya buuuuuu* then kami pun bersiap siap untuk pergi makan malam.

Berdasarkan kesepakatan bersama*sidang kaleee*, akhirnya memutuskan mencoba masakan di resto yang lagi santer santernya dibicarakan. Serpis bintang lima, harga kaki lima demikianlah slogan yang mereka pasang di bawah nama restonya. Yup D’Cost Restaurant, resto yang ada dikawasan renon ini pun menjadi pilihannya, pertama karena belum pernah kesana, kedua pengen tau kebenaran beritanya *ndeso banget yah*. Tiba disana, disambut oleh sang receptionistnya *mungkin ..* kemudian ditanya untuk berapa orang dan akhirnya kita dapat tempat duduk di T02 deket parkiran sepeda motor, yang emang disitu di set untuk 6 orang.

Tak berapa lama, datang pelayannya membawa (sejenis) PDA, dan mulai menanyakan apa saja yang kami pesan. Kami pun memesan Sayur Asem, Cumi Goreng Tepung, Ikan Gurame Goreng, Cumi Saus Telur Asin, Sambal Mangga, Terong Bakar, Tempe Goreng, Tahu Goreng, Ikan Gurame Bakar Pedas, dan Nasi Putih. Minumannya kami pesan Jeruk Nipis Hangat (ini dikarenakan udara yang lagi dingin dinginnya :D). 20 Menit kemudian, semua hidangan sudah tersedia. Dan kamipun mulai menyantapnya *serbuuuuuuuu*

Penilaianku tentang D’Cost

Resto ini emang paling murah diantara resto resto gede yang ada diseputaran Renon, kelas bangunannya resto tapi harganya sama dengan rumah makan biasa ataupun cak asmo dengan menu yang sama. Beberapa hal yang ingin kukomentari, diantaranya

1. Tempat

Lokasi resto ini strategis dipinggir jalan dan mudah dilihat banyak orang, arealnya luas, lumayan bersih, tempat parkirnya juga luas. Tapi kenapa ya parkiran motor “nyempil” di sisi resotaran ?! padahal kan areal parkirnya lumayan luas, apa emang dibuat seperti itu yah ?! yang ditonjolkan justru parikiran mobilnya *biar keliatan wahhhh kali ya* πŸ˜€

2. Menu & Harga

Soal menu memang banyak pilihan, semuanya chinese food. Harga buatku biasa alias standard. Karena yang kulihat murah itu beberapa item saja seperti Teh Tawar yang harganya 100 perak semaunya, Jenis Teh lainnya (Teh Manis, Es Teh, Teh panas) itu 250 perak segelasnya. Nasi Putih seribu perak per orang semaunya. Diluar dari yang disebutkan harganya sama lah dengan yang diluaran.

3. Taste

Rasa makanan disini, buat akyu juga biasa biasa saja – STD.

4. Waktu penyajian

Lumayan Cepat, dari total item yang kami pesan, memerlukan waktu 20 menit untuk menyiapkan secara keseluruhan.

5. Perlengkapan

Piring, Sendok, dan Garpu sudah disiapkan sebelumnya di meja masing-masing.

Yang on request:

– Asbak buat para perokok

– Tissue, ini nggak tau kenken aturannya. Yang pasti tidak disetiap meja ada tissue, karena kemarin dakyu ngambil tissue dari meja sebelah hehehehe

– Linggis Gigi… eh Tusuk gigi ini juga tidak terlihat di meja

6. Sambal

Ada 3 jenis sambal diantaranya Sambal Matah, sambal Tomat, Sambal Mangga, yang semuanya dijual terpisah.

So, kurasa D’Cost itu biasa biasa saja *spechless …*

Hari Raya Nyepi

Tujuan utama Hari Raya Nyepi adalah memohon kehadapan Tuhan Yang Mahaesa, untuk menyucikan Bhuwana Alit (alam manusia) dan Bhuwana Agung (alam semesta). Rangkaian perayaan Hari Raya Nyepi adalah sebagai berikut :

1. Tawur (Pecaruan), Pengrupukan, dan Melasti.

Sehari sebelum Nyepi, umat Hindu melaksanakan upacara Butha Yadnya di perempatan jalan dan lingkungan rumah masing-masing, dengan mengambil salah satu dari jenis-jenis β€œCaru” menurut kemampuannya.

Tawur atau pecaruan sendiri merupakan penyucian/pemarisudha Bhuta Kala, dan segala β€˜leteh’ (kotor), semoga sirna semuanya.

Setalah mecaru dilanjutkan dengan upacara pengerupukan, yaitu : menyebar-nyebar nasi tawur, mengobori-obori rumah dan seluruh pekarangan, menyemburi rumah dan pekarangan dengan mesui, serta memukul benda-benda apa saja (biasanya kentongan) hingga bersuara ramai/gaduh. Tahapan ini dilakukan untuk mengusir Bhuta Kala dari lingkungan rumah, pekarangan, dan lingkungan sekitar.

Khusus di Bali, pada pengrupukan ini biasanya dimeriahkan dengan pawai ogoh-ogoh yang merupakan perwujudan Bhuta Kala yang diarak keliling lingkungan, dan kemudian dibakar. Tujuannya sama yaitu mengusir Bhuta Kala dari lingkungan sekitar.

Selanjutnya dilakukan Melasti yaitu menghanyutkan segala leteh (kotor) ke laut, serta menyucikan β€œpretima”. Dilakukan di laut, karena laut (segara) dianggap sebagai sumber Tirtha Amertha (Dewa Ruci, dan Pemuteran Mandaragiri).

2. Nyepi

Pada hari ini dilakukan puasa/peberatan Nyepi yang disebut Catur Beratha Penyepian dan terdiri dari;

amati geni (tiada berapi-api/tidak menggunakan dan atau menghidupkan api),

amati karya (tidak bekerja),

amati lelungan (tidak bepergian), dan

amati lelanguan (tidak mendengarkan hiburan).

Beratha ini dilakukan sejak sebelum matahari terbit. Menurut umat Hindu, segala hal yang bersifat peralihan, selalu didahului dengan perlambang gelap.

Demikianlah untuk masa baru, ditempuh secara baru lahir, yaitu benar-benar dimulai dengan suatu halaman baru yang putih bersih. Untuk memulai hidup dalam caka/tahun barupun, dasar ini dipergunakan, sehingga ada masa amati geni.

Yang lebih penting dari dari pada perlambang-perlambang lahir itu (amati geni), sesuai dengan Lontar Sundari Gama adalah memutihbersihkan hati sanubari, dan itu merupakan keharusan bagi umat Hindu.

Semua itu menjadi keharusan bagi umat Hindu, sehingga akan mempunyai kesiapan bathin untuk menghadapi setiap tantangan kehidupan di tahun yang baru. Kebiasaan merayakan Hari Raya dengan berfoya-foya, berjudi, mabuk-mabukan adalah sesuatu kebiasaan yang keliru dan mesti dirubah.

3. Ngembak Geni (Ngembak Api)

Terakhir dari perayaan Hari Raya Nyepi adalah hari Ngembak Geni. Pada hari Inilah tahun baru Caka tersebut dimulai. Umat Hindu bersilahturahmi dengan keluarga besar dan tetangga, saling maaf memaafkan (ksama), satu sama lain.

Dengan suasana baru, kehidupan baru akan dimulai dengan hati putih bersih.

Selamat Hari Raya Nyepi Tahun Caka 1930

« Older entries